Visi Pramudia

Menyantuni orang miskin

Posted on: Mei 2, 2008

“Tahukah kamu orang yang mendustakan agama? Itulah orang yang menghardik anak yatim, dan tidak menganjurkan memberi makan orang miskin.” (Al-Maa’uun [107]:1-3)
 
Berdasarkan Hadits Nabi, siapa sih yang termasuk dalam golongan orang miskin?
 
Imam an-Nawawi dalam Riyadhus Shalihin menulis yang artinya sebagai berikut:
 
Dari Abu Hurairah r.a., ia berkata, Rasulullah saw. Bersabda, ”Orang miskin bukanlah orang yang ditolak karena meminta sebutir atau dua butir korma, bukan pula ditolak karena meminta satu atau dua suap makanan. Tetapi, orang miskin adalah orang yang menjaga kehormatan diri dengan tidak meminta-minta.” (Muttafaq ’alaih)
 
Dalam sebuah riwayat dalam ash-Shahiihain dinyatakan, ”Orang miskin bukanlah orang yang berkeliling (meminta-minta) kepada manusia, lalu ditolak untuk mendapat satu atau dua suap makanan, satu atau dua butir korma. Tetapi, orang miskin adalah yang kebutuhannya tidak tercukupi, keadaannya tidak diketahui sehingga tidak ada yang bersedekah kepadanya dan tidak pula pergi meminta-minta kepada manusia.”
 
Adapun amalannya bagi kita yang menyantuni orang miskin adalah sebagai berikut:
 
Dari Abu Hurairah r.a. bahwa Nabi saw. Bersabda, ”Orang yang menyantuni kaum janda dan orang-orang miskin adalah setara dengan orang yang berjihad di jalan Allah.” Aku mengira, Rasulullah saw. Juga bersabda, ”Dia juga seperti orang yang bertahajjud yang tidak merasa lelah dan seperti orang yang berpuasa yang tidak pernah berbuka.” (Muttafaq ’alaih)
 
Berikut ini adalah kisah keluarga Rizal Syam yang serba kekurangan bahkan tidak mendapatkan air bersih dan listrik sebagai kebutuhan hidup yang vital saat ini. Kisah ini saya ambil dari ”Making the new Indonesia Work for Poor” dari The World Bank, November 2006:
 
Rizal Syam dan keluarga tinggal di Tanjung Priok, Jakarta. Rizal Syam berhenti bekerja pada umur 55 tahun setelah 22 tahun bekerja di Pelabuhan Tanjung Priok. Setelah berhenti bekerja, situasi sulit mulai terasa, apalagi setelah istrinya, Nur Asmawati, di-PHK dari pabrik pada tahun 2000. Uang hasil bekerja Rizal Syam juga habis setelah merenovasi rumah orang tua mereka. Mereka berusaha mendapatkan nafkah dari penjualan nasi uduk, namun usaha tersebut tidak kunjung menghasilkan keuntungan, sehingga setelah satu tahun akhirnya mereka menjadi pengangguran lagi. Akhirnya Rizal bekerja untuk kebershian RT, mengumpulkan sampah dan membersihkan got di lingkungan RTnya dengan pendapatan Rp. 200 ribu per bulan. Sedangkan istrinya bekerja sebagai pengasuh anak (baby sitter) dengan pendapatan Rp. 200 ribu per bulan.
 

Rizal Syam bekerja sebagai pemulung sampah

 
Kemudian keluarga Rizal Syam harus hidup tanpa air bersih dan listrik, karena tidak sanggup membayar tunggakan PAM dan PLN. Hati dan mata Rizal serasa ingin menangis, karena merasa bahwa pemerintah tidak memperhatikan kebutuhan bagi masyarakat miskin seperti dia, sampai tidak dapat mendapatkan air bersih dan listrik. Namun Rizal tidak pernah meminta-minta, namun selalu berusaha untuk memenuhi kebutuhan hidupnya.

Nur Asmawati sedang memandikan anak di belakang rumah, sebagai satu-satunya tempat untuk mandi

 
Keluarga yang seperti ini yang sebaiknya kita santuni, dan mungkin saja di sekeliling kita (tetangga) masih ada keluarga miskin yang kebutuhannya tidak tercukupi, namun karena tidak meminta-minta maka kita tidak mengetahuinya. Mari kita menyantuni mereka, dan semoga Allah menyetarakan kita dengan orang-orang yang berjihad di jalan Allah, Amien.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

I'm the one with my own vision. Vision to give my wisdom on surrounding society. Especially my lovely wife and 2 kids, my parents and all my family, my all friends at my workplace, home and anywhere you are, ...

Kategori

Indonesians’ Beautiful Sharing Network
Add to Technorati Favorites

Blog Stats

  • 267,299 hits
%d blogger menyukai ini: