Visi Pramudia

Posts Tagged ‘imam nawawi

Pasti sudah banyak sudah mendengar namanya, karena Imam an-Nawawi sangat terkenal dengan bukunya Riyadhus Shalihin. Nama lengkapnya adalah Syekh Imam ‘Allaamah (ulama besar) Muhyiddin Abu Zakariya Yahya bin Syaraf bin Murry bin Hasan bin Husain bin Hizam bin Muhammad bin Jum’ah an-Nawawi asy-Syafi’i. Beliau adalah Syaikhul Islaam (Guru besar Islam), penyeru kepada jalan orang-orang yang menempuh jalan Allah. Beliau juga dikenal sebagai tokoh penting yang menulis mazhab (Syafi-i), sekaligus merevisi dan menyusunnya.

Imam an-Nawawi rahimahumullah, lahir pada tanggal 10 Muharram 631 H di Nawa (sebuah desa di wilayah Syam, tepatnya bagian dari kawasan Damaskus). Beliau pindah ke kota Damaskus pada tahun 649 H dan diangkat sebagai pengajar di Darul Hadits al-Asyrafiyyah pada tahun 665 H. Beliau melaksanakan ibadah haji dua kali.

Di pengunjung usianya, beliau pernah pulang ke kampung halamannya dan sempat berkunjung ke kota Quds dan al-Khalil, kemudian kembali ke kampung halamannya dan langsung jatuh sakit saat berkumpul bersama kedua orang tuanya. Imam an-Nawawi meninggal pada malam Rabu, 6 Rajab 676 H dan dimakamkan di kampong halamannya sendiri.

Masa Pertumbuhan

Imam an-Nawawi dibesarkan di desa kelahirannya. Ayahnya adalah penduduk pribumi dan menetap di sana. Di desanya itulah Imam an-Nawawi belajar Al-Qur-an dan berguru kepada beberapa ulama. Beliau mempelajari berbagai disiplin ilmu. Pada perkembangannya, beliau diangkat sebagai staf pengajar di Darul Hadits al-Asyrafiyyah di kota Damaskus. Uniknya, beliau tidak pernah mengambil gaji dari pekerjaannya itu sampai meninggal.

Imam an-Nawawi menyelesaikan pelajaran dari kitab at-Tanbiih selama empat setengah bulan dan berhasil menghafal seperempat isi kitab al-Muhadzdzab pada tujuh setengah bulan. Selama hampir dua tahun, beliau tidak pernah berbaring (tidur terbaring). Dalam sehari semalam, beliau mempelajari 12 pelajaran dari berbagai disiplin ilmu dengan beberapa guru.

Keistimewaan Imam an-Nawawi

Sejak kecil, Imam an-Nawawi tidak suka bermain, melainkan menghabiskan waktunya untuk belajar Al-Qur’an dengan serius. Beliau khatam Al-Qur’an saat baru akan menginjak usia balig.

Selain itu, beliau dikenal kuat dalam mengamalkan ilmu dan hidup zuhud, dan sangat sabar menjalani kehidupan yang serba kekurangan. Beliau juga jarang tidur malam, rajin beribadah dan menulis. Imam an-Nawawi konsisten dalam mengerjakan al-Amr bil ma’ruf wan nahy ’anil munkar (menyeru kepada kebenaran dan mencegah kemungkaran) baik kepada para raja maupun bawahannya. Sementara dalam berdialog dengan para ulama, beliau melakukannya dengan tenang dan teduh. Singkatnya, setiap waktu dilalui oleh Imam an-Nawawi tidak lepas dari ketaatan dan ibadah kepada Allah swt.

Karya

Imam an-Nawawi menulis sejumlah buku. Adapun buku yang berhasil dirampungkannya adalah:

  • Ar-Raudah (Raudhatuh Thaalibiin)
  • Al-Minhaaj
  • Daqaa’iqul Minhaaj
  • Al-Manaasik ash-Sughraa
  • Al-Manaasikul Kubraa
  • At-Tibyaan
  • Tashhiihut-Tanbiih
  • Nukat ’alat-Tanbiih
  • Al-Fataawaa
  • Syarh Muslim
  • Al-Adzkaar
  • Riyaadush-Shaalihiin
  • Al-Arba’uun Haditsan
  • Thabaqaatul Fuqahaa’
  • Tahdziibul Asmaa’ wal Lughaat
  • Tashniif fil Istisqaa’ wa fii Istihbaabil Qiyaam wa Nahwiha
  • Qismatul Ghanaa’im

Ada juga beberapa karya Imam an-Nawawi yang tidak sempat dirampungkan:

  • Syarhul Muhadzdzab (sampai kepada pembahasan masalah Rabaa’)
  • At-Tahqiiq (sampai kepada pembahasan shalat musafir)
  • Tuhfatut Thaalib an-Nabiih (sampai kepada pembahasan shalat)
  • Al-Isyaaraat ilaa maa waqa’a fir Raudhah minal Asmaa’ wal Ma’aanii wal Lighaat (sampai kepada pembahasan masalah shalat)

(Sumber: Terjemahan Riyadhush Shalihin Jilid 1, Imam an-Nawawi dan Abu Zakariya Yahya bin Syaraf, Tahqiq: Muhyiddin al-Jarrah, 2005)

Makam Imam Nawawi

Iklan
“Tahukah kamu orang yang mendustakan agama? Itulah orang yang menghardik anak yatim, dan tidak menganjurkan memberi makan orang miskin.” (Al-Maa’uun [107]:1-3)
 
Berdasarkan Hadits Nabi, siapa sih yang termasuk dalam golongan orang miskin?
 
Imam an-Nawawi dalam Riyadhus Shalihin menulis yang artinya sebagai berikut:
 
Dari Abu Hurairah r.a., ia berkata, Rasulullah saw. Bersabda, ”Orang miskin bukanlah orang yang ditolak karena meminta sebutir atau dua butir korma, bukan pula ditolak karena meminta satu atau dua suap makanan. Tetapi, orang miskin adalah orang yang menjaga kehormatan diri dengan tidak meminta-minta.” (Muttafaq ’alaih)
 
Dalam sebuah riwayat dalam ash-Shahiihain dinyatakan, ”Orang miskin bukanlah orang yang berkeliling (meminta-minta) kepada manusia, lalu ditolak untuk mendapat satu atau dua suap makanan, satu atau dua butir korma. Tetapi, orang miskin adalah yang kebutuhannya tidak tercukupi, keadaannya tidak diketahui sehingga tidak ada yang bersedekah kepadanya dan tidak pula pergi meminta-minta kepada manusia.”
 
Adapun amalannya bagi kita yang menyantuni orang miskin adalah sebagai berikut:
 
Dari Abu Hurairah r.a. bahwa Nabi saw. Bersabda, ”Orang yang menyantuni kaum janda dan orang-orang miskin adalah setara dengan orang yang berjihad di jalan Allah.” Aku mengira, Rasulullah saw. Juga bersabda, ”Dia juga seperti orang yang bertahajjud yang tidak merasa lelah dan seperti orang yang berpuasa yang tidak pernah berbuka.” (Muttafaq ’alaih)
 
Berikut ini adalah kisah keluarga Rizal Syam yang serba kekurangan bahkan tidak mendapatkan air bersih dan listrik sebagai kebutuhan hidup yang vital saat ini. Kisah ini saya ambil dari ”Making the new Indonesia Work for Poor” dari The World Bank, November 2006:
 
Rizal Syam dan keluarga tinggal di Tanjung Priok, Jakarta. Rizal Syam berhenti bekerja pada umur 55 tahun setelah 22 tahun bekerja di Pelabuhan Tanjung Priok. Setelah berhenti bekerja, situasi sulit mulai terasa, apalagi setelah istrinya, Nur Asmawati, di-PHK dari pabrik pada tahun 2000. Uang hasil bekerja Rizal Syam juga habis setelah merenovasi rumah orang tua mereka. Mereka berusaha mendapatkan nafkah dari penjualan nasi uduk, namun usaha tersebut tidak kunjung menghasilkan keuntungan, sehingga setelah satu tahun akhirnya mereka menjadi pengangguran lagi. Akhirnya Rizal bekerja untuk kebershian RT, mengumpulkan sampah dan membersihkan got di lingkungan RTnya dengan pendapatan Rp. 200 ribu per bulan. Sedangkan istrinya bekerja sebagai pengasuh anak (baby sitter) dengan pendapatan Rp. 200 ribu per bulan.
 

Rizal Syam bekerja sebagai pemulung sampah

 
Kemudian keluarga Rizal Syam harus hidup tanpa air bersih dan listrik, karena tidak sanggup membayar tunggakan PAM dan PLN. Hati dan mata Rizal serasa ingin menangis, karena merasa bahwa pemerintah tidak memperhatikan kebutuhan bagi masyarakat miskin seperti dia, sampai tidak dapat mendapatkan air bersih dan listrik. Namun Rizal tidak pernah meminta-minta, namun selalu berusaha untuk memenuhi kebutuhan hidupnya.

Nur Asmawati sedang memandikan anak di belakang rumah, sebagai satu-satunya tempat untuk mandi

 
Keluarga yang seperti ini yang sebaiknya kita santuni, dan mungkin saja di sekeliling kita (tetangga) masih ada keluarga miskin yang kebutuhannya tidak tercukupi, namun karena tidak meminta-minta maka kita tidak mengetahuinya. Mari kita menyantuni mereka, dan semoga Allah menyetarakan kita dengan orang-orang yang berjihad di jalan Allah, Amien.


I'm the one with my own vision. Vision to give my wisdom on surrounding society. Especially my lovely wife and 2 kids, my parents and all my family, my all friends at my workplace, home and anywhere you are, ...

Kategori

RSS Orido

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.
Indonesians’ Beautiful Sharing Network
Add to Technorati Favorites

Blog Stats

  • 289.352 hits
Iklan